Modernisasi Islam

Kontak dengan negara-negara industri membawa populasi Muslim ke daerah-daerah baru melalui migrasi ekonomi. Banyak Muslim bermigrasi sebagai pelayan, dari sebagian besar India dan Indonesia dan Karibia, membentuk populasi Muslim dengan persentase terbesar di Amerika. Selain itu, urbanisasi yang dihasilkan dan peningkatan perdagangan di Afrika dibawa Muslim untuk menetap di daerah baru dan menyebar iman mereka. Akibatnya, Islam di Afrika sub-Sahara kemungkinan dua kali lipat antara 1869 dan 1914. Imigran Muslim, banyak sebagai pekerja tamu, mulai berdatangan, sebagian besar berasal dari bekas koloni, menjadi non-muslim negara-negara Eropa Barat pada 1960-an dan 1970-an.

Intelektual Muslim baru mulai muncul, dan semakin memisahkan keyakinan Islam abadi dari tradisi budaya kuno. Islam Liberal adalah gerakan yang mencoba untuk mendamaikan tradisi keagamaan dengan norma-norma modern pemerintahan sekuler dan hak asasi manusia. Pendukungnya mengatakan bahwa ada beberapa cara untuk membaca teks suci Islam, dan menekankan kebutuhan untuk meninggalkan ruang untuk "pemikiran independen dalam masalah agama".

Isu-isu perempuan menerima tantangan yang signifikan dalam wacana modern pada Islam karena struktur keluarga tetap berpusat pada laki laki untuk Muslim. Sementara Muslim percaya bahwa Islam berdiri untuk pria dan perempuan, realitas sosial menunjukkan sebaliknya, Islam adalah "dogmatis," dan "faktanya tetap bahwa inti klaim Islam - untuk menjadi unimprovable dan terakhir -. sekaligus absurd". Klaim seperti itu telah ditantang oleh para sarjana Muslim dan penulis termasuk Fazlur Rahman Malik,  Syed Ameer Ali,  Ahmed Deedat,  Yusuf Estes dan Tariq Ramadhan.

Islam kelompok-kelompok seperti Jamaat-e-Islami di Pakistan dan Ikhwanul Muslimin di Mesir mendukung Islam sebagai solusi politik yang komprehensif, meskipun seringkali yang dilarang di negara-negara sekuler seperti dalam pra-2011 Mesir. Di negara-negara seperti Iran, gerakan revolusioner digantikan rezim sekuler dengan negara Islam. Di Turki, Partai Keadilan Islam dan Pembangunan telah demokratis telah berkuasa selama sekitar satu dekade, sementara partai-partai Islam diharapkan untuk melakukannya dengan baik di pemilu berikut musim semi Arab.  Jamal-al-Din al-Afghani, yang menganjurkan untuk Pan persatuan-Islam, bersama dengan misdinar Muhammad Abduh telah dikreditkan sebagai pelopor dari kebangkitan Islam. Organisasi Konferensi Islam (OKI, sekarang Organisasi Kerjasama Islam), yang terdiri dari negara-negara Muslim, resmi didirikan pada bulan September 1969 setelah pembakaran Masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Kesalehan tampaknya memperdalam kalangan Muslim di seluruh dunia. kelompok Ortodoks terkadang didanai dengan baik dan tumbuh dengan mengorbankan kelompok-kelompok tradisional. Di beberapa tempat, hal ini didorong oleh ketidakpuasan dengan pemerintah sekuler. Prevalensi jilbab tumbuh semakin umum dan persentase umat Islam mendukung hukum Syariah telah meningkat.  Dengan bimbingan agama semakin tersedia secara elektronik, Muslim dapat mengakses pandangan yang cukup ketat bagi mereka daripada mengandalkan ulama negara yang sering kita lihat sebagai kaki tangan para penguasa. 

Beberapa organisasi Islam mulai menggunakan media untuk mempromosikan pesan Islam. Jaringan satelit hosting Islam pertama 24-jam layanan di seluruh dunia adalah MTA Internasional, yang didirikan oleh Komunitas Muslim Ahmadiyah pada tahun 1994. Zakir Naik, kepala Yayasan Riset Islam, didirikan lain 24-jam saluran TV Islam internasional (Perdamaian TV) pada tahun 2006. 

No comments:

Post a Comment

Post a Comment